Minggu, 28 Agustus 2011

Aku cemburu saudariku

Saudariku....

Wajah yang begitu sempurna
Membuatku tak bosan memandangimu
Sambil terus berfikir siapakah yang beruntung memilikimu...

Dalam bangga tersirat khawatir. akan siapa dia yang beruntung itu
Takut bangga membuatnya lupa. kalau dia orang yang beruntung. 
Dan menyia-nyiakan keberuntungannya dengan membuat wajahmu lusuh tak bercahaya

Duh.. entah apa yang mendasari pemikiranku
Mungkinkah aku dilanda cemburu..??
Dan pantaskah cemburu itu menggangguku..??
Tapi jujur aku cemburu...

Ingin kuambil sehelai kain..
Dan menutupi sekujur tubuhmu dengannya
Hingga tak ada lagi mata yang dapat memandangmu
Yang mungkin hanya melirik tuk menikmati sejenak saja

Sadarkah engkau akan kehawatiran dan kecemburuanku wahai adikku..??
Atau hanya menganggap sebagai suatu aturan kaku yang menjebak kebebasanmu..??
Sungguh aku hanya ingin memuliakanmu
Menaruhmu pada tempat yang jauh dari hanya sekedar pertontonan hawa nafsu..


33 komentar:

  1. suka isi puisi ini. . . adiknya pasti cantik ya mas. . . :) salam kenal. main2 juga di tempatku. . . banyak puisi disana. . . :)

    BalasHapus
  2. dont worry bro Insya Allah jika saudarimu mendapatkan perhatian dan kasih sayang dari saudara seperti kamu dia bakal bisa menjaga diri sendiri :)

    BalasHapus
  3. @Nihayatuzzin.. wah.. gak tau kalo ini puisi.. brarti sy ada bakat juga yak..?? :D Adik saya cantik bro.. tp seperti yang sy katakan dalam tulisan ini... akan kututupi wajahnya dengan sehelai kain.. hehehe
    @Ananda.. Aamiin,, thanks sob.. :)

    BalasHapus
  4. Bimbinglah dia mas... ketika hari kiamat nanti ada empat perempuan yang menjadi tanggung jawabmu...
    1. istrimu
    2. anak perempuanmu
    3. Ibu
    dan
    4. Adik perempuan

    BalasHapus
  5. @Fitri'A... InsyaAllah mbak... Semoga hidayah tetap tercurah kepada kita semua... Aamiin..!! makasih telah mampir... :)

    BalasHapus
  6. u.u so sweet !
    coba aku punya kakak seperti kamu ! (◦'⌣'◦)

    BalasHapus
  7. @Rachma.. biasa aja koq mbak.. dan mungkin saudara mbak juga merasakan yang sama... makasih kunjungannya.. :)

    BalasHapus
  8. waww.... kakak yang baik..
    mulia sekali hatimu kakak...
    ^__^ semoga mendapat pasangan yg baik pula *lho ngarahnya kemana heheheh

    adiknya disuruh ngaji saja, kenalan dunk hehehe

    BalasHapus
  9. @kakak Liez.. wow.. jgn berlebihan ah..
    ngaji..?? hanya bisa berdo'a semoga pintu hidayah tetap terbuka.. :)

    BalasHapus
  10. nice....nice...puitis bgt sih mas...

    hihiiihiiii :p

    BalasHapus
  11. @Ayik Pemulutan...hahahaha *Jadi malu... :D

    BalasHapus
  12. suka banget sama kalimat terakhirnya :)
    salam kenal.

    BalasHapus
  13. @Ken.. adik beneran koq de'.. Untuk kamu juga boleh deh.. :p
    Punky.. sudah seharusnya seperti itu mbak.. salam kenal balik.. :)

    BalasHapus
  14. woooowwwww.. suka sama pilihan diksinya. indah.
    subhanallah pengen banget ada kakak yg spt ini, tapi ga akan pernah bisa punya kakak kandung. hehe..

    insya Allah adiknya pasti akan bisa jaga diri, diingatkan dg lembut saja, perlahan2 :)

    BalasHapus
  15. @Irma.. walau gak ngerti dengan istilah tata bahasa.. hanya bisa ucapin terimakasih mbak.. terkadang belajar dari orang lain lebih enak dibanding sama saudara sendiri.. tp sy tetap berusaha untuk bisa ngingatin mereka dengan kemampuan yang ada.. :)

    BalasHapus
  16. mhm.. jadi iri pengen deh punya kk kea kamu..

    co cuiit.. hehehe :P

    BalasHapus
  17. Enno... kamu boleh deh jadi adikku... hahay.. :p

    BalasHapus
  18. @Ananda.. wkwkwkwkwk.. Kabuuuuurrrrrrr... :p

    BalasHapus
  19. kakak gue ngerasain kayak gini gak yaa??? :') tiba-tiba ngerasa sangat beruntung nurutin abang makai jilbab,alhamdulillah

    BalasHapus
  20. seorang kakak pasti akan merasakannya. namun terkadang sulit mengungkapkannya sehingga terkesan sebuah aturan kaku yang menjebak kebebasan.. :)

    BalasHapus
  21. waah pasti beruntung sekali jadi adik yang diperhatikan dan dilindungi dengan ketulusan,. mulia sekali jempoool buat puisinya :-)

    BalasHapus
  22. ^___^b

    gak bisa komen macem2... speechless... *ceileh
    salam buat adekknya yah, Bang Andro... ^^

    BalasHapus
  23. @ aineblume.. satu macam aja cukup koq mbak.. terimakasih telah berkunjung.. :)

    BalasHapus
  24. Dan..
    Akupun cemburu karena tidak memiliki seorang kaka juga..

    ya coba dekati dengan hati, InsyaAlloh.. wanita itu suka dengan kelembutan.. Bismillah.. semoga segera mampu menutup auratnya, katakan..
    "Engkau cantik dengan Jilbab" mungkin cara ini terkesan berjilbab tidak tulus dalam niat, tapi untuk seorang awam, kebaikan atau kewajiban itu harus dipaksa, insyaAlloh setelah terbiasa dan nyaman, niat itu akan ter-perbaiki sendiri ^__^

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih de' Anna.. Semoga Allah tetap mencurahkan hidayahnya kepada kita semua.. :)

      Hapus
  25. Puisinya keren... untuk siapa tuh kak??
    Beruntung banget si Saudarinya itu... :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Untuk Adikku de' Ratih.. dan semua kakak mungkin memiliki perasaan yang sama terhadap adik-adiknya.. :)

      Hapus
  26. bg andro,

    aku lelaki yang bail lo,,,

    hehehehe
    #ngarep!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. bail = baik

      haduuhhhh
      :(

      Hapus
    2. wkwkwkwkwkw... emang yang bilang kamu berandal siapa..?? huahahahahaha....

      Hapus

Silahkan memberi komentar