Rabu, 21 September 2011

cerita Pagi yang tertunda

Mata yang belum terpejam, malam yang telah berubah menjadi pagi tak mempengaruhi, masih dalam ruang yang sunyi dari suara manusia namun bising oleh deru mesin yang terus berputar. bukan.. bukan itu yang yang mengganggu pikiranku. karena dari awal sudah mengetahui jika kondisi itu pasti kuhadapi.
Semalam berfutsal ria bersama teman-teman lama. mengingatkan kembali masa-masa indah berseragam putih abu-abu yang tidak sepenuhnya kunikmati. ingin mengulang kembali masa itu, sejenak keceriaan itu bisa terulang, namun waktu dan kesibukan masing-masing memaksa untuk mengakhirinya. itukah yang membuatku galau..?? bukan.. bukan itu.. karena itu malah membuatku sedikit melupakan penat.
Ketika kehadiran hanya dinilai dari segi materi, ketika pendapat ditentang untuk sebuah penampilan, ketika hak-hak terinjak-injak oleh egoisme, dan ketika tidak ada kekuatan untuk sekedar berucap.
Pergilah mencari duniamu, dunia yang menunggu tontonan penampilanmu, dunia yang mengakomodasi ego tanpa garis batas, dan dunia yang tidak akan berucap kecuali memuji keterpurukanmu.
Biarkan aku tetap diduniaku. memenjarakan diri untuk matiku.


20 komentar:

  1. waaah.. hebat yaaa.. begadang karena futsal hehehe

    BalasHapus
  2. hehehe... gak sampe begadang karena futsal koq mbak.. tp begadang karena pekerjaan.. hehehe

    BalasHapus
  3. setiap diri manusia punya dunianya sendiri. dunia yang tidak bisa diganggu gugat oleh keberadaan orang lain, dunia yang tidak bisa hancur begitu saja karena cemooh orang lain, dunia yang hanya diri sendiri yang berhak jadi tuannya. :)

    BalasHapus
  4. Hiks...hiks...hiks...
    jadi terharu membacanya (sambil memeras sapu tangan yg basah oleh air mata yang berderai... halah lebai)

    tapi manteb masbrow tulisannya...
    singkat padat merayap....wkwkwkwkwk

    BalasHapus
  5. @mbak Armae.. iya mbak.. tp ketika kita hidup dalam sebuah komunitas maka dunia-dunia yang berbeda itu harus disatukan pada sebuah jalan yang sama..

    BalasHapus
  6. @Insan Robbani.. wkwkwkwk.. maaf sy blum bisa bawa ayat dalam tulisan2ku.. :) #masih kata hati

    BalasHapus
  7. Akhirnya ada tulisan baru lagi nih,,,
    Sudah makin mantep dalam pemilihan gaya bahasanya, makin jago nulis nih sepertinya. hehehehe
    Posting singkat, padat, tinggal judulnya yg kuran hit. *sotoy*
    Saya mau nulis juga pertemuan kita di arena futsal malam rebo kemarin, tapi otak lagi payah nih. Beban pikirin lagi berat mikirin "kehilangan".

    Insya Allah besok malam mau nulis...
    Keep writting, keep blogging Kakak... :)

    BalasHapus
  8. @kakak Budhi.. terimakasih sudi berkunjung.. bagi saya saat ini adalah menulis apa yang sy pikirkan dan rasakan.. mengenai judul.. hahaha.. sy bingung memberikan judulnya.. wkwkwkwk

    BalasHapus
  9. saya juga kadang ingin kembali ke masa itu...but i think the present is one of the beautiful life too..semangat yah...^_^

    BalasHapus
  10. @Melihat dengan Hati.. yups.. sepakat dengan itu.. tiap masa ada keindahannya tersendiri.. makasih telah mengingatkan.. :)

    BalasHapus
  11. Mas ini bisa galau juga ternyata :D

    BalasHapus
  12. Bunyi mesin apa itu gan, malem2??

    BalasHapus
  13. mungkin bisa nulis karena suara2 bising ya?
    hehehhehehe...

    salam kenal

    Izin follow ya #45

    BalasHapus
  14. @fitri.. hhehehe.. iya.. setiap manusia pasti dapat mengalaminya..
    @Kopiah Putih.. yah gitulah bro.. konsekuensi buruh pabrik..
    @arr rian.. Suara bising malah mengganggu bro.. tp merasakannya bisa menginspirasi.. hehehehe

    BalasHapus
  15. seandainya futsal udah ada dari jaman dahulu kala....hehehe

    BalasHapus
  16. @rachmat.. trus knapa sob..?? wkwkwkwkk

    BalasHapus
  17. suka banget sama kalimat "Biarkan aku tetap diduniaku. memenjarakan diri untuk matiku..." super sekali ^^

    BalasHapus
  18. @Hana.. Kayak pak Mario Teguh aja.. :D

    BalasHapus
  19. Kaka.. aku bingung menggabungkan judul dengan isi tulisannya.. tapi jujur muatan kata-katannya bagus.. penuh makna..keren dan segudang sanjungan deh :P
    Keep Writing...
    Dan tetap jadi dirimu yang sederhana dan apa adanya.. dan jelajahilah duniamu hingga kau kan temukan dimanakah cahaya yang mampu menerangi hari-harimu selama ini ^__^

    BalasHapus
  20. @ Annisa.. hehehe.. Nikmati saja.. ambil yang baik dan buang yang buruk.. terkadang suatu tulisan bukan untuk dimengerti orang lain.. (Copy dari Nick) hehehe.. :)

    BalasHapus

Silahkan memberi komentar